Mengelola uang pinjaman dari bank

Tips Mengelola Uang Pinjaman Dari Bank Agar Menjadi Modal dan Aset Usaha

By: Egy arisandi

Mengelola pinjaman uang modal usaha dari bank agar menjadi aset dan tidak sekedar untuk memenuhi kebutuhan konsumtif saja maka memerlukan kiat kiat yang cukup kuat terutama tetang sikap anda dalam memanajemen keuangan pribadi dan usaha.

Kita semua pasti telah memahami dan mengetahui bahwa modal ialah salah satu faktor yang amat penting ketika berbicara mengenai pengembangan dan pembangunan sebuah usaha.

Tentu saja setiap pebisnis selalu mengusahakan yang terbaik demi tercukupinya modal agar usahanya dapat maju serta terus berkembang. Tetapi, masih banyak pebisnis yang menemui situasi dimana modal yang dimilikinya amatlah sedikit sehingga pada akhirnya memilih meminjam uang pada bank.

Dan yang lebih memprihatinkan lagi ternyata tidak sedikit pula para pebisnis yang belum mampu mengalokasikan dana pinjaman tersebut secara tepat.

Artinya, dana pinjaman yang seharusnya untuk memenuhi kebutuhan modal usaha masih diselewengkan atau bercampur dengan kebutuhan pribadi sehingga dengan ini anda harus ekstra berhati-hati dalam mengelola dana pinjaman dari bank atau sumber manapun.

7 Tips cerdas dalam mengelola dana pinjaman dari bank untuk kegiatan bisnis dan usaha

Bagi anda yang berencana akan meminjam modal di Bank, ada baiknya memperhatikan beberapa tips berikut agar tidak beresiko menimbulkan kerugian atau masalah finansial dikemudian harinya.

1. Memisahkan antara uang pribadi dan uang usaha secara disiplin

Keuntungan dan kerugian menabung dana di bank

Ini adalah hal pertama yang sangat perlu anda perhatikan yaitu memisahkan antara uang pribadi anda serta uang untuk kebutuhan usaha.

Anda harus memiliki disiplin yang tinggi serta berkomitmen agar tidak mencampuradukkan keduanya. Mengapa demikian? dengan tidak bercampurnya antara uang pribadi dan uang usaha, anda dapat mengamati pengeluaran dan pemasukan kas bisnis dengan mudah.

Untuk melancarkan hal ini jelas perlu agar pebisnis membuat dua rekening yang berbeda untuk menampung kas pribadi dengan keuangan usaha.

2. Berkomitmen untuk meningkatkan produktivitas kerja

Dalam penggunaan dana pinjaman tersebut, anda harus berkomitmen dengan sepenuhnya bahwa tujuan pinjaman adalah untuk peningkatan produktivitas kerja.

Anda perlu merencanakan secara detail mengenai alokasi dana tersebut nantinya apakah untuk membeli perlengkapan serta peralatan penunjang kerja, mengikuti pelatihan kerja untuk meningkatkan softskill anda, dan apakah untuk membeli bahan baku produksi, dan lain sebagainya.

3. Mencatat keuangan pada pembukuan yang jelas

Mengatasi dan langkah mengoreksi penyebab kesalahan neraca saldo tidak balance seimbang

Anda perlu membuat buku khusus untuk pencatatan arus keuangan minimal dengan dua buku yakni buku khusus untuk mencatat kas keluar dan buku arus kas masuk.

Ini merupakan satu langkah yang tepat agar anda dapat mengelola uang pinjaman dengan terperinci sehingga lebih mudah mengontrol keuangan yang di gunakan dan supaya tidak beresiko lepas kendali.

Simak juga ulasan terkait mengenai hal hal yang harus tercatat pada pembukuan sederhana usaha kecil serta artikel lainnya tentang cara mengoreksi kesalahan neraca saldo tidak seimbang.

4. Menyediakan dana khusus untuk mencicil pinjaman

Dalam hal mengelola pinjaman modal, anda juga perlu untuk menyediakan dana khusus guna membayar cicilan tetap lancar tanpa beresiko terjadinya tunggakan.

Anda harus menyisihkan sejumlah uang untuk alokasi ini dan berusaha disiplin tidak “menyentuh” dana tersebut apapun keadannya.

Dengan menyisihkan dana khusus, minimal akan memberikan kenyamanan dan situasi lebih terkendali ketika tagihan sudah mendekati jatuh tempo angsuran.

Jangan lewatkan untuk membaca tentang produk pinjaman kredit tanpa agunan dengan bunga rendah serta informasi keuangan lainnya mengenai pinjaman uang cepat 1 hari langsung cair tanpa jaminan.

5. Harus dapat memutar arus kas

Anda harus mampu memutar arus kas dengan baik. Sebagai pebisnis anda tidak boleh melewatkan hal ini karena dalam pengelolaan dan perputaran dana hutang piutang nantinya akan berpengaruh cukup besar terhadap reputasi usaha anda di mata perbankan atau investor.

6. Menginvestasikan laba untuk mengembangkan usaha

Instrumen investasi paling menguntungkan untuk anak muda

Langkah ini adalah salah satu cara untuk mengelola uang pinjaman menjadi lebih baik, yakni dengan menginvestasikan hasil bisnis untuk mengembangkan usaha.

Anda dapat mempergunakan sebagian keuntungan untuk membeli peralatan baru, membuka cabang usaha lain, dan bergabung dalam instrument investasi yang menguntungkan misalnya.

Disinilah yang akan menjadikan dana pinjaman anda lebih produktif serta membuat uang pinjaman bank menjadi aset usaha yang semakin bernilai.

7. Jauhkan dana pinjaman untuk kebutuhan konsumtif

Tentu saja anda harus tetap mengingat tujuan awal ketika meminjam modal usaha dari bank bahwasannya ini hanya bertujuan untuk meningkatkan dan mengembangkan bisnis.

Jadi apapun alasannya anda tidak seharusnya menggunakan dana tersebut untuk memenuhi kebutuhan konsumtif seperti jalan-jalan, berbelanja baju, makan-makan, dan pemborosan lainnya.

Footer Logo Eranetmedia.com

Informasi seputar dunia kerja, peluang bisnis dan usaha terkini.

Referensi mengenai teknologi finansial, investasi, asuransi, pinjaman kredit dari beragam lembaga keuangan dan perbankan.